Tontowi/Liliyana Rebut Gelar Singapura Terbuka

    0
    387

    JAKARTA-(TribunOlahraga.com)
    Pasangan ganda campuran Indonesia Tontowi Ahmad/Liliyana Natsir berhasil merebut gelar pada kejuaraan bulu tangkis Singapura Terbuka Super Series 2014 setelah pada pertandingan final di Singapura, Minggu, mengalahka rekannya Riky Widianto/Puspita Richi Dili pada partai “All Indonesian Final”.

    Berdasarkan laman PBSI di Semarang, Jateng, Minggu, Tontowi/Liliyana Natsir yang menempati unggulan pertama pada kejuaraan bulu tangkis behadiah total 300 ribu dolar Amerika Serikat tersebut mengalahkan Riky/Richi yang menempati unggulan delapan dengan dua game langsung 21-15,22-20.

    Gelar yang diraih ganda campuran terbaik Indonesia ini merupakan yang kedua pada tahun ini karena sebelumnya mereka juga meraih gelar juara pada All England pada Maret 2014, sedangkan di Singapura Terbuka ini yang kedua karena pada 2013 mereka juga meraih gelar juara.

    Pada awal game pertama pertandingan berlangsung dalam tempo lamat. Kedua pasangan terlihat saling menjajag strateginya masing-masing. Pasangan Tontowi/Liliyana berhasil membuktikan permainan mereka lebih matang dan menang 21-15.

    “Bertemu teman sendiri kadang-kadang lebih sulit karena kita selalu ketemu saat latihan. Selain itu kita lebih terbebani sebagai unggulan pertama, sedangkan Riky/Richi bermain lepas,” kata Liliyana mengenai pertandingannya.

    Memasuki game kedua, pertandingan berlangsung lebih sengit. Pengembalian kock Riky yang tanggung lalu disambar Liliyana menjadi penanda keunggulan saat jeda dengan 11-8. Setelah itu psangan Tontowi/Liliyana terus meninggalkan perolehan angka dari lawannya sampai kedudukan match poin 20-18.

    Kesalahan yang dibuat Tontowi mengamati jatuhnya kock saat menerima service dari Riky membuat kedudukan menjadi 20-20. Tetapi dengan segudang pengalamannya Tontowi/Liliyana berhasil menutup pertandingan ini dengan angka 22-20.

    “Bersyukur kami bisa juara tetapi setelah ini banyak yang harus diperbaiki terutama sering melakukan kesalahan sendiri saat poin kritis,” kata Liliyana.

    Sementara bagi Puspita Richi Dili, keberhasilan masuk final ini menjadi motivasi tersendiri baginya.

    “Ini final pertama kami di level Super Series, tentunya menjadi motivasi dan batu loncatan bagi kami untuk lebih baik lagi ke depannya. Mengenai pertandingan tadi, kami memang kalah di bola-bola depan. Liliyana sangat bagus bola depannya sehingga menyulitkan kami,” kata Richi.

    Indonesia berpeluang menambah gelar juara mengingat di nomor tunggal putra juga menempatkan Simon Santoso di babak final. Simon yang harus berjaung melalui babak kualifikasi akan menantang unggulan pertama dari Malaysia Lee Chong Wei.

    Sementara itu Tiongkok sudah meraih dua gelar pada Singapura Terbuka ini yaitu melalui tunggal putri setelah unggulan kedua Wang Yihan mengalahkan rekannya Li Xuerui yang menempati unggulan pertama dengan dua game langsung 21-11,21-19, kemudian dari ganda putra setelah pasangan Cai Yun/Lu Kai mengalahkan unggulan keenam dari Taiwan Lee Sheng Mu/Tsa Chia Hsin juga deng dua game langsung 21-19,21-14. TOR-02

    TINGGALKAN KOMENTAR

    Please enter your comment!
    Please enter your name here